Wednesday, April 17, 2013

JODOH

Assalamualaikum,

Alhamdulillah, hari ini di beri peluang untuk berchot-chet dgn belog ain ni..

Ok, harini cerita sal jodoh, sambil study mandarin.. ada jugak baca artikel sal jodoh...

Bukan gatal ae, tapi sebagai bahan bacaan je..

Yang dapat kita berkongsi bersama..

First, ain ada baca satu soal jawab sal jodoh kat link darulnuman..

Kira, kat sini boleh bersoaljawab lah...

Ini soalan-soalan yang menarik minat ain untuk terus membaca..

Ukuran Cinta dalam Jodoh
Soalan:
Dalam memilih jodoh, yang manakah lebih diutamakan seseorang wanita itu? Adakah wanita yang menyayangi kita yang lebih baik atau kita yang menyayangi wanita itu? Yang manakah akan membawa kepada kebahagiaan? Saya pernah dengar mengatakan wanita yang menyayangi kita itu adalah lebih baik.
Syah, Kedah
Jawapan:
Memang betul pasangan yang baik kita pilih adalah seseorang yang memiliki rasa cinta yang mendalam terhadap diri kita. Dengan rasa cinta tersebut akan menimbulkan tanggungjawab dan perhatian yang lebih besar seorang isteri terhadap suami. Namun alangkah bahagianya sesebuah rumahtangga jika kadar cinta antara suami dan isteri serta kasih sayang mereka sama banyaknya. Ertinya suami menyayangi isteri  lantaran isteri mencurahkan kemesraan yang mendalam terhadap suaminya, begitu juga sebaliknya isteri merasa aman dan bahagia kerana sentuhan cinta, kasih dan sayang yang murni serta ikhlas dari suaminya.
Begitulah yang terjadi dalam kehidupan Rasulullah SAW yang menyayangi isteri-isteri baginda dengan penuh perhatian, sehingga isteri-isteri bagindapun menyayangi Baginda dengan penuh jiwa dan raga.



 Berbual dengan Bukan Mahram Melalui Telefon
Soalan:
Seorang lelaki dan seorang wanita bukan mahram menjalin hubungan dengan sering berhubung melalui telefon. Mereka berbual mesra tentang kehidupan seharian, perasaan hati masing-masing, ataupun hanya berbual kosong kerana seronok dapat berbual mesra antara satu sama lain. Apakah pendapat ustaz tentang perkara ini? Apakah hukumnya?
Marina, Ipoh
Jawapan:
Seorang lelaki tidak boleh berdua-duaan dengan seorang perempuan yang bukan mahramnya di tempat yang sunyi kerana perbuatan ini dilarang keras oleh Islam. Dalam sebuah hadis riwayat Ahmad menjelaskan larangan berdua-duaan antara seorang lelaki dengan seorang perempuan kerana pihak yang ketiganya adalah syaitan. Setiap orang Islam wajib mematuhi larangan ini dan jangan cuba sekali-kali melanggarnya, kerana ia melibatkan hukum-hukum Allah.
Al-Quran menjelaskan dalam surah Al-Maidah orang yang melanggar hukum Allah tidak sunyi dari 3 kumpuilan manusia iaitu samada termasuk ke dalam golongan orang yang fasik, atau zalim ataupun kafir.Termasuk ke dalam ertikata berkhalwat yang dilarang oleh Islam ialah berbual di dalam telefon dengan perempuan yang bukan mahram, sambil menyatakan perasaan hati masing-masing tanpa tujuan yang syar'i, kerana ia menjadi jalan ke arah khalwat dan khalwat menjadi jalan ke arah perzinaan. Setiap yang menjadi jalan ke arah itu hendaklah ditutup berdasarkan kaedah feqah "menutup pintu fitnah atau Saddul Az-Zara'i itu wajib".
Satu kaedah lain menjelaskan "Sesuatu yang boleh membawa kepada haram maka hukumnya adalah haram". Sehubungan dengan itu seseorang lelaki Islam hendaklah menjauhkan perkara ini untuk mendapatkan keselamatan diri. Jika ia bertanya perempuan berkenaan tentang tarikh penetapan perkahwinan, beberapa ramai yang hendak datang meminang, hari apa-apa majlis itu hendak diadakan dan lain-lain yang ada hubungan dengan urusan perkahwinan, dan masanya pula tidak lama, tanpa pula ada kata-kata yang mengghairahkan, maka hukumnya adalah harus. Bagaimanapun sebaiknya pihak lelaki hendaklah bertemu terus dengan pihak keluarga perempuan untuk menguruskan perkara itu, kerana ia lebih selamat dari fitnah.Wallau A'lam.


Wanita Menyatakan Hasratnya terhadap Lelaki
Soalan:
Rasulullah ada menyebut, sekiranya kita menyukai seseorang kerana Allah, ada baiknya kita menyatakan kesukaan kita kepadanya. Apakah pula kewajaran bagi seorang muslimat yang menyukai seorang muslimin kerana dia yakin muslimin itu seorang yang memiliki fahaman Islam yang jelas. Tetapi muslimin ini telah menolak hasrat itu kerana dia sendiri pernah dikecewakan. Saya ada mendengar seorang wanita itu di datangi bukan mendatangi. Wajarkah lagi muslimat ini menyatakan hasrat hatinya secara bersunguh-sungguh dan terus mengharap, setelah dia yakin muslimin tersebut adalah pilihan yang terbaik hasil dari doa & solatnya. Dalam hal ini, bagaimanakah dia harus bertawakkal?
Nur 'Izzah, Glugor
Jawapan:
Tidaklah salah seorang wanita menyatakan keinginannya terhadap seorang lelaki agar lelaki tersebut melamarnya dan mengahwininya. Bahkan Siti Khadijah mengatar seorang utusan untuk menyatakan hasratnya agar baginda mengahwininya. Akhirnya hasrat Siti Khadijah itu disambut oleh Rasulullah SAW dengan cara yang baik dan bagindapun mengirim utusan untuk melamar Siti Khadijah.
Jika anda berhasrat terhadap seseorang lelaki bolehlah meniru seperti yang dilakukan oleh Siti Khadijah yang mengirim utusan untuk menyatakan hasratnya terhadap baginda. Setelah itu berdoalah kepada Allah, agar pemuda yang menjadi idaman hati anda itu terbuka hatinya untuk menerima anda sebagai isterinya. Serta bermohonlah kepada Allah agar pilihan anda itu merupakan yang terbaik yang telah Allah tentukan untuk diri anda. Insya Allah.


 Mencari Jodoh Sebagai Suatu Ikhtiar
Soalan:
Kita selalu diingatkan yang jodoh pertemuan, ajal maut di tangan Tuhan. Jadi apakah kita perlu berusaha untuk mendapatkannya. Contohnya mencari jodoh sedangkan ia telah ada dalam ketentuan Allah. Sebagai seorang wanita, bagaimanakah cara untuk berusaha sedangkan ia dilitupi dengan sifat malu.Atau perlukah menanti sahaja jodoh tersebut?
Norazita, Kuantan
Jawapan:
Memang dari ketentuan takdir bahawa jodoh pertemuan, ajal maut dan rezeki di tentukan Allah. Namun manusia tidak mampu menjangkau keputusan takdir Allah itu terhadap dirinya, kerana ia merupakan hak dan ketetapan Allah SWT. Itulah sebabnya Allah menyuruh manusia bekerja atau berikhtiar dalam menuju kepada ketentuan takdir yang telah ditetapkan-Nya. Mengenai jodoh ditentukan Allah ini mengandungi pengertian bahawa jodoh di tentukan Allah dan manusia wajib berikhtiar mencari dan memilihnya sesuai dengan ketentuan yang ditentukan-Nya.
Cita-cita untuk memilih suami mithali atau suami teladan memang ada dalam diri setiap wanita, samada yang sudah berkahwin ataupun mereka yang bakal berkahwin. Kerana ketenangan dan kebahagian rumahtangga hanya dapat dirasakan bagi mereka yang mempunyai pemimpin rumahtangga yang baik. Namun begitu kebanyakan wanita menyimpan rasa malu yang mendalam untuk meluahkan isi hati dan keinginannya jika ia menemui seorang lelaki yang dirasakan sesuai untuk menjadi pasangan dalam hidupnya. Rasa malu ini adalah fitrah yang perlu dijaga teruama berkaitan dengan mengerjakan perkara yang dilarang. Namun dalam masalah pemilihan jodoh ini adalah tidak salah dari segi syarak seorang wanita menyatakan keinginannya terhadap seseorang.
Perkahwinan antara Rasulullah SAW dengan Siti Khadijah adalah melalui luahan hati Khadijah agar Rasulullah SAW meminang dirinya dan menjadikannya sebagai isteri. Dengan perantaraan seseorang maka Khadijah menyatakan hasratnya tersebut, yang akhirnya dipersetujui oleh Rasulullah SAW dengan mengirimkan utusan untuk melamar Siti Khadijah. Rasa malu yang anda ungkapkan diatas bukanlah malu yang dianjurkan syariat tetapi malu yang telah dibina adat melayu sendiri. Padahal yang perlu kita malukan adalah menahan atau mencegah diri dari memenuhi keinginan syarak iaitu menyegerakan perkahwinan jika telah memenuhi syarat yang diperlukan.
Walaupun syarak mengizinkan seorang wanita menyatakan hasratnya (melamar) terhadap lelaki yang menjadi idmannya, namun perlulah diperhatikan adab-adab dan ketentuannya. Gunakanlah pihak ketiga untuk menyampaikan hasrat dan keingan anda tersebut, setelah itu jika lelaki tersebut setuju maka suruhlah ia datang melamar dan menyatakan hasrat persetujuannya kepada wali ataupun orang tua. Wallahu A'lam.

Ini saja yang dapat ain kongsikan.. InsyaALLAH, nanti ain update lagi.. Tapi story lain lah ye... hehehe...

Wassalam

No comments:

Post a Comment

Daisypath Happy Birthday tickers

Daisypath Happy Birthday tickers

FIND